life style

Pengambilan Paspor

Waktu ngambil paspor kita nggak berangkat terlalu pagi karena pengambilan paspor baru dibuka jam 08.00 WIB. Karena kita juga mgerasa lemes banget kalo berangkat terlalu pagi, soalnya kita harus bangun pagi buat sahur dulu.

Okay,,next,,

Berangkat dengan rute yang sama seperti kemarin, dan tiba di kantor imigrasi bogor sekitar pk. 09.00WIB.

>Dokumen Yang Dibawa<<

Buat dokumen bawa KTP itu pasti, kertas pembayaran yang dikasih petugas wawancara kemarin dan bukti pembayaran.

Nah ini lah dia awal mula dari ‘Anton destiny’- takdir Anton. Slip pembayaran punya gue kan dicetak di belakang kertas yang ada barcodenya karena saran si tellernya buat di print di belakang dan gue ngikut-ngikut aja, jadi tinggal bawa itu selembar . Lain halnya sama Eka dia di print terpisah dan saat di angkot sebenarnya gue udah tanya, mana kertas yang ada barcodenya, lalu dia bilang nggak dikasih cuma dikasih slipnya aja. Dan gue kira nggak masalah karena slip pembayarannya kan ada. Tapi pas di cek oleh petugas, itu nggak lolos mesti ada kertas barcodenya buat di scan. Lalu Eka jelasin dong kejadiannya,tapi si petugas keukeuh pengen ada kertasnya. Kita bingung kan masa harus ke BCA lagi itu juga kalo berkasnya masih ada. Dan setelah itu kita terus ngerayu si petugas biar ngasih paspornya. Eh tetep nggak bisa, yaampun padahal kan itu udah ada bukti pembayaran nggak bisa gitu masukin angkanya aja. Dan setelah terlalu lama berdebat akhirnya kita memutuskan untuk balik ke BCA.

Well karena punya gue dokumennya lengkap, paspor gue udah ditangan yah..

Kita akhirnya jalan kaki kembali ke BCA. Dengan rute yang sama pula menggunakan google map. Sesampainya disana tidak seperti yang kita pikirkan cuma ngambil fienya lalu pulang, eh masih harus ada drama lagi.

Pertama kita duduk nih di ruang tunggu CS nya, sampai ada laki-laki tinggi kurus yang minggu lalu nunjukin lokasi pembayaran paspor nyamperin ke arah kita. Kita sebut saja dia Maroon (karena warna bajunya maroon). Lalu Eka ngejelasin masalahnya kalau setelah pembayaran paspor kertas barcodenya nggak dikembalikan. Mas Maroon tanya ke bagian kepala CSnya (mungkin juga itu kepalanya) lalu minta kita pergi ke tempat setoran di atas.

Mas Maroon lalu minta kita duduk sementara dia mau tanya ke bagian teller. Mas Maroon datang dengan muka senyum, dia bilang pembayarannya dicetak bolak balik di kertas barcodenya. Dan gue jawab ‘Oh itu punya saya Mas karena kemarin kita berdua datang bareng’ lalu dia tanya siapa teller yang melayani Eka, lalu dengan tegas bilang “Anton” yang saat itu sedang berata di teller dengan service di bagian setoran dibawah 50 juta kalau tidak salah. Eka bilang dia nggak bakalan lupa siapa nama dan gimana mukanya karena dia jangkung dan lumayan ganteng katanya –dasar orang ganteng emang susah dilupain. Akhirnya Mas Anton datang menghampiri dan menjelaskan kalau dia udah kasih kertas barcodenya ke Eka dan dia juga nunjukin kalau dia juga cuma ngambil kertas bagian penerimanya (kertas barcode itu selembar dibagi 2 ada bagian petugas dan penerima). Tapi Eka nggak ngerasa nerima itu dan tetep ngeyel pengen bawa itu kertas bagian penerima. Sesuai peraturan BCA, file yang sudah ada di BCA tidak bisa dipinjam atau dibawa keluar . Nggak mau kalah, kita langsung minta photocopy nya, toh kita cuma butuh barcodenya aja. Si Anton kukuh lagi bilang nggak bisa, katanya walaupun di photocopy ini kan kertas bagian penerima. Ya ampun Mas kan belum  dicoba mana tahu bisa. Lalu Mas Anton kembali berdiskusi dengan atasannya dan masuk ke dalam ruangan. Sambil duduk kita mengkyahal ‘Coba kayak di drama korea yah, diperiksa gitu CCTVnya kan keliatan kalo gue udah ngambil itu kertas atau belum’ ‘Iya, coba bisa kayak gitu. Tapi masa sih mereka mau dengan teliti liatin CCTV dan cari muka elu hari itu’

Nggak lama Eka dipanggil oleh kepala teller. Dia lalu cerita ke gue.

‘Gimana katanya?’ tanya gue. ‘Eh kata si Ibu dia udah ngecek CCTV dan liat gue masukin kertas itu ke Map biru, tapi gue bilang Map gue warnanya putih (bening) dan gue nggak ngerasa masukin itu ke dalam map’ ‘Beneran sampe di cek CCTV, wah nggak nyangka gue. Sekarang gue ngerasa ada di drama hahahaha’ Sambil ketawa juga kita keluar dari BCA karena akhirnya si Ibu ngasih kita photocopy file barcodenya. Sepanjang jalan kita terus bicarain tentang itu. ‘Masa sih gue lupa’ kata Eka ‘Gue inget ko pas Mas Anton kasih gue kertas ini doang, terus waktu itu elu juga tanya-kan kok cuma dikasih ini doang? Lagian map gue juga waktu itu warna putih bukan biru’ iya sih waktu itu juga gue tanya dia gitu dan nggak curiga sama sekali. ‘Ntar deh di rumah gue cek ya Map gue kalo ada bener-bener gue yang salah.’ Nah kalau elu yang salah kita yang malu udah bikin ribut di BCA apalagi udah nyolot sama Mas Anton. hahaha

>Pengambilan Paspor<<

Dan sampailah kita di Kanim Bogor dan setelah apa yang kita lakuin tadi si petugas bilang. ‘Sayakan nggak nyuruh ke bank lagi saya tadi tanya siapa yag wawancara, tinggal minta cetak ulang’ kata petugas. Kita yang dungu atau si bapak nggak  pernah bilang itu sama sekali tadi??Sumpah nggak ngerasa denger kata-kata itu.

Setelah kertasnya di scan, petugas nyari paspor punya kita dan nyuruh buat tanda tangan di belakang paspor. Setelah itu kita diminta untuk isi daftar hadir di buku yang telah disediakan cuma ngisi nama sama tanda tangan.

Kesimpulannya kalau kertas barcodenya hilang,ketinggalan,nggak dikasih dari bank (nggak mungkin tapi karena manusia sifatnya pelupa mungkin saja) dan lainnya tinggal ke petugas yang wawancara kamu minta cetak ulang kertas barcodenya.

Masih penasaran gimana nasib si kertas barcode milik Eka?

Karena saking stressnya dan terlanjur siang, rencana sebelumnya gue mau masuk kerja nggak bisa terlaksana akhirnya gue ngambil cuti dadakan 1 hari. Dan kita pergi lagi ke Botani bukan buat nonton karena nggak ada yang seru buat di tonton, so kita pergi ke tempat permainan di lantai bawah. Wah nggak nyangka bisa ngilangin stress sekali. Dan kita bisa dapet tiket bejibun.

Okay setelah kita sama-sama sampai di rumah, lumayan malam sih sekitar isya. Eka tiba-tiba ngirim gue pesan lewat WA, dia bilang ‘ MAAFKAN AKU MAS ANTON’ wkwkwkwk tuh kan dia yang bener-bener lupa, kertasnya itu keselip diantara KK dan akte dan map yang dikira warna biru itu sebenernya warna kertas KK. Setelah kejadian itu gue jadi salut sama kinerja BCA (nggak apalah promosi sebentar anggap saja permintaan maaf) staffnya tetep ramah walaupun kita udah nyolot sambil ngurat dan akhirnya terbukti kita yang salah. Maafkan kami dan ini kata-kata penutup dari temen gue ‘SEPERTINYA KITA JODOH DEH MAS ANTON’… wooiii elu udah punya pacar hahaha

Kalau gue sebisa mungkin nggak pernah ke bank BCA yang di sana lagi, malu muka mau dikemanain hihihihihi…

Btw ada yang penasaran sama Anton, boleh dicari di kantor BCA sekitar Bogor,nggak akan aku sebutin yah daerah mana. Pokonya dia di bagian teller.

Advertisements