poem

살아남은 사람

삶은 생각 문제 있다

살아곘어서 계속 살아야 하지 않을까?

언제든지 문제가 꼭 왔고

아프게 만들고

해깔리고

답답하겠다.

꼭!

니가 누구든, 그 아픔의 니낌은 톡같을거에요

울고 싶어요?

그래 울어라~

아직도 무거워요?

운동 나해라~

도망가고싶어요?

어떻게요~,,, 방법이 없는데…

어디로 도망 치고 싶어요? 미국?일본? no no

또다른 문제가 더하기 무겁게 만들겠거든

그냥 해요~ 그문제가

삶은 밝히고 신나고 힘내고 즐겨야지!!

그래.

즐깁시다 이 삶음.

please take credit to use my post.

Everything on this post I made it by myself.

Advertisements
Story

2018

2018

Happy New Year~~~ *Prriiiit prriiiittt tukang parkir mode on

Udah tanggal 1-1-18 nih,,, udah mikirin buat resolusi tahun ini?

Buat gue ada satu yang pengen banget dicapai… please blog ini masuk di pencarian google.

Gue kan posting beberapa artikel tentang cold cherry -salah satu band indi dari korea, pas gue coba search di google, postingan gue nggak ada sama sekali. Padahal nggak banyak orang yang nulis tentang cold cherry.

Dan after pesta malam tahun baru, badan gue jadi kurang fit. Kalau aja setelah streaming MBC Gayo Daejun gue langsung masuk kamar terus tidur mengabaikan orang-orang yang ngajakin tahun baru-an. Karena, yah tahun baruan itu sama sekali nggak rame -menurut gue yang tinggal di Puncak-Bogor. Cuma nontonin motor & orang-orang mondar- mandir pake macet, itu mah pergi ke jalan Sukabumi juga banyak. Jauh-jauh hari gue rencananya mau kayak tahun kemarin tuh, karena nggak ada acara streaming jam 08.00 pm udah bisa laying on the bed trus set alarm di 11.50 pm -an biar bisa nonton kembang api. Alhasil gue istirahat cukup, nonton kembang api iyah and ngucapin Selamat Tahun Baru -itu sih cuma gue yang denger.

I’m still working on a New Year day !

Bye my 2017, year with a full pain and tears.

Losing 2 men to become angel

 

life style

Capenya Doang

Minggu 12 Maret 2017 walaupun seharusnya hari ini gue nggak libur dengan berani dan memaksakan diri gue ikutan acara Jalan Santai & Sepeda Santai yang diselenggarakan oleh salah satu department store yang berada di daerah Cianjur. Gue nggak bilang sih ke bos gue mau ikutan jalan santai, gue cuma bilang kalo hari itu gue ada acara. Semoga aja dia sekarang nggak nemuin tulisan ini.

Sebenarnya bukan karena kepengen banget buat olah raga tapi lagi ngincar dorprize yang ditawarkan. Gue berharap bisa mendapat sepeda gunung. Soalnya itu list barang yang ingin sekali gue punya. Saat yang lain ingin berjalan-jalan dengan motornya gue ingin mengayuh sepeda dengan bangganya.

Saaat tiba dilokasi, buset itu orang udah kayak lautan susu. Bergerombol pakai kaos putih semua. Karena sudah banyak orang yang hadir kesimpulannya gue bener-bener kesiangan, dijadwal tertera waktu kedatangan pk.06.00 dan gue datang kurang lebih pk.07.00. Temen gue yang lain udah pada hadir. Ada si AS, Iki dan Face.

Pas gue masuk lewat gerbang, jajaran sepeda sudah siap meluncur dan sudah ada orang yang akan mengibarkan bendera tanda dimulai. Sialnya gue masuk lewat pinggir sebelah kiri dan teman gue ada di sebelah kanan. Kalau gue lewat di depan jajaran sepeda itu, gue malu terus harus jalan mana? Nanya sendiri lalu dijawab sendiri. Gue lewat jalan muter aja lah. Jika tadi hanya butuh waktu 1 menit sekarang butuh waktu 5 menit ditambah rasa sakit kena pegangan sepeda trus harus ngehindar dari orang yang gue kenal tapi males buat nyapa dan akhirnya bertemu mereka.

Ternyata setelah berjalan beberapa menit cape banget deh sumpah. Mungkin karena waktu hari sabtu gue terlalu lama bantuin jadi waitress di restoran, pake sepatu berhak pula alhasil pegal sekali. Walaupun gue jalan sama temen gue, tapi ko rasanya gue lagi jalan sendiri. Mereka ngobrolin sesuatu yang sama sekali nggak menarik. Akhirnya gue jalan lebih cepat mendahului mereka. Selangkah lebih maju.

Langit biru, cahaya matahari, suara burung lalu ada tukang sate. Aseppp. Uhuk uhuk. Mas ngipasinnya biasa aja jangan ditambah-tambahin karena kesempatan ada banyak orang yang lewat. Toh kan kalaupun lapar kayak gue kayaknya gak ada waktu buat makan sate dulu (nelen ludah). Lapar juga haus sekali, tidak bawa minum tidak ada makanan. Dan gue baru sadar ini rute jalan santai kok bisa jauh amat.

Setelah tiba di garis finish ada acara zoomba, wah ini kesukaan gue. Sayangnya gerakannya tidak terlalu bagus, mungkin disesuaikan dengan umur. Pelatih dan kebanyakan pesertanya kan sudah lanjut usia. Jadi kurang semangat akhirnya.

Disana ada stand tempat donor darah, teman-teman gue mencoba untuk daftar tapi cuma satu orang yang bisa donor. Tekanan darah, berat badan dan kondisi kesehatan akan diperiksa oleh petugas terlebih dahulu. Jika lulus dalam pemeriksaan barulah pendaftar boleh mendonorkan darahnya. Setidaknya itu yang gue perhatikan ketika menunggu pengumuman pembagian dorprize di dekat stand donor darah. Kalau kalian tanya kenapa gue nggak ikut daftar, gue punya alasan. Gue aja kurang darah masih harus di donorkan entar gue harus jadi vampire karena haus darah.

Seperti yang sudah diperkirakan sampai acara selesai gue nggak mendapat apapun. Kalau begitu gue sudah memutuskan ini yang terakhir kali. Kalau mau jalan santai tinggal jalan aja nggak perlu bayar segala. Dan menurut gue jalan santai itu seperti Lotere. Beli tiket atau lebih tepatnya beli nomor, menunggu peruntungan dari nomor itu ketika dikocok. Jika beruntung bisa mendapatkan barang yang bernilai tinggi dengan cumu-cuma. Sekalian aja beli nomor buat pacuan kuda. Oh ya, di Indonesia nggak ada yang gituan yah?