life style

One The World Concert in Jakarta (Pengalaman nonton konser irit)

One the World
cr :Google search

Nonton konser Wanna ONe di Jakarta kapan lagi kalau bukan sekarang, tahun depan mereka udah mencar. Nah maka dari itu gue bela-belain beli tiket dan pergi nonton.

Ceritanya kan ini nonton konser dengan biaya yang irit banget jadi sebisa mungkin nggak ngeluarin uang cuma-cuma buat orang lain. Maka gue beli tiket langsung dari web resmi, saat itu Loket.com. Harga disana sesuai dengan harga dari promotornya cuma tambah fee admin Rp. 5.000 kalau kalian beli di olshopkan feenya Rp.100-200 rb malah ada yang lebih. Tapi temen gue ada mikir kayak gini ‘nggak apalah pake fee toh kita nggak perlu ngantri buat tuker tiket’ hoho gue kemarin sama sekali nggak ngatri tuh, karena gue nuker tiket sekitar jam 2 siang toh kan gatenya dibuka jam 5. Dan terkadang ada beberapa orang yang beruntung beli harga murah dari calo di venue, tapi belajar dari pengalaman fanmeeting Wanna One bulan Januari kemarin sama sekali nggak ada calo yang jual tiket murah atau setidaknya harganya sama kayak dari promotor, itu walaupun udah 30-50 menit berlalu aja harganya masih selangit. So gue nggak mau dong nunggu harapan palsu dan nggak bisa nonton.

Tempat konsernya sama kayak idol kpop kebanyak di ICE BSD Tangerang Selatan. ICE BSD tuh sebenarnya nyaman tempatnya cuman dari Cianjur itu jauh sekali. Seperti sebelumnya gue berangkat pagi, tapi karena saat itu bis ke Jakarta masih harus lewat Jonggol gue sampe ke terminal Kampung Rambutan sekitar jam 11 dan itu suer pegel banget. Dari sana lanjut naik Agra Mas dan turun di Giant BSD lalu naik grab car 19 ribu.Waktu itu gue berangkat ditemenin kakak gue walaupun dia nggak ikut nonton.

Nasib datang telat tuh yah gini nggak dapet freebies sama sekali. Dan karena capek sekali gue langsung cari tempat neduh, lumayan biar kaki bisa selonjoran.

Eh disana ada yang jual minuman teh & nutrisari gitu harganya Rp.10.000, mahal meennn!! Kualitasnya bagus sih oke, lah ini masukin esnya aja pake tangan langsung mana tuh tangan udah megang duit,sampah,keset-keset ke baju ihh pokoknya nggak banget. Untunglah gue bawa minum sendiri, meski nggak ada esnya tapi sehat.

Disana ada juga yang jualan nasi uduk, tapi biar irit lagi gue udah bawa nasi dari rumah. Nasi bungkus cap Emak sendiri emang lebih enak hehehe. Sambil nunggu ashar kita pergi ke Mushola di basement, tapi kebetulan gue lagi nggak sholat jadi cuma ngater kakak dan stay buat makan.

Gatenya itu ada 3 kali penjagaan. Gue agak deg-degan nih masuk venue soalnya gue udah gantungin kamera poket di dada. Gate pertama tas gue diperiksa karena isinya lumayan berat karena gue bawa jaket yang lumayan gede, si petugas males nih meriksa dan gue cuma disuruh lewat. Di gate ke 2 ada bapak-bapak yang bantuin gue masang wristband (suer lupa gue pasang itu) lalu melewati body checking. Di gate ke 3 ada petugas lagi yang scan barcodenya dan selesai, gue udah ada di dalam hall 5.

Pas masuk gue celingukan, kemana nih? Ada tempat photo kayak banner Wanna One gitu disana dan antriannya panjang sekali. Lalu gue jalan liat sana sini. Ada stand official merchandise Wanna One dan gue nggak mau pergi ke sana, kenapa? Karena kalau gue udah lihat, pasti pengen beli dan dari lubuk hati pengen banget beli Neobeulbong (Light stick Wanna One). Disana juga ada stand Samsung, orang lain kayak ngisi kupon undian gitu disana, gue nggak tertarik (lah hpnya aja bukan Samsung hehe) tapi stand Samsung ini nyediain ice cream gratis (kebetulan banget gue emang lagi haus).Selain itu ada banyak stand makanan disana, dan pembayaran menggunakan kartu flazz. Inget kita lagi ngirit ice cream dari Samsung aja udah cukup, oke.

Oh ini nggak ada hubungannya sama konser. Waktu gue duduk tiba-tiba ada 2 orang yang tiba-tiba nyamperin gue dan langsung bertanya “Mba pake kartu flazz apa?” gue bengong “Mba itu belinya pake apa?” nanya lagi, dan gue dengan muka ekspresi Gopi (salah satu karakter dari sinema India) bilang “Aku nggak beli” mereka bengong “Ini gratis ko” “Oh dari mana” “Itu dari Samsung sana” “Ntar harus ngapain?” “Nggak ngapa-ngapain ko cuma ikut ngantri aja” gue bicara sambil bengong kayak orang goblok.

Well, udah duduk di area konser nih. Ternyata panggungnya nggak sejauh yang dibayangkan, gue masih bisa ko lihat bentukan mereka meski nggak sejelas kelas VIP. Belum mulai aja udah tegang, banyak petugas yang nyuruh hapus photo yang kita ambil karena diperaturannya nggak boleh ngambil gambar bahkan pake hp. Tapi yah,, wajarlah kita ngambil photo atau rekam video, kita juga kan pengen punya kenang-kenangan. Dan sumpah sampai konser berlangsung itu petugas terus aja ngawasin kita, kamera gue kan jadi nggak guna kalo gini. Tapi karena kamera gue digantung di dada, yaudah gue power on aja simpen di dada, nggak tahu dah apa yang bakalan kerekam -dan hasilnya kebanyakan mengarah ke atas sue dah. Kita yang ada di bangku belakang ngerasa kayak lagi UN terus nyontek,deg-degan takut kepergok. Tapi di akhir konser petugasnya mungkin lelah, mereka pergi dan kita segera beraksi, hp gue yang asalnya tadi dipake buat rekam suara aja sekarang bisa gue pake buat rekam video. Eh tapi lumayan juga loh rekaman suaranya, pas diputer ulang gue jadi bisa merasakan kembali euphoria konser saat itu dan gue rekam itu dari awal sampai dua lagu sebelum ending.

Link fancam >> Link

Konsernya memuaskan sekaliiiii… gue masih terharu lihat penampilan DJ Jisung dipanggung. Terus pengen denger lagi Jaehwan bilang “BIAR AKU AJA~”, lihat ekspresi Jinyeong bilang “LIHAT AKU AJA” dan manisnya Minhyun bilang “PEGANG TANGANKU”

Di kata-kata terakhir Jisung bilang “Kalau kalian akan menghadirkan panggung yang panas seperti ini lagi kami akan kembali lagi. Berjanjilah” kurang lebih seperti itu. Dan berita yang gue dengar Wanna One emang mau ngadain acara Fan Meeting namun belum dikonfirmasi negara mana saja yang di datangi. Dan untung gue ngerti sedikit bahasa korea karena kadang translatornya bingung. Terus pas bilang akan segera berakhir Jisung bilang “Uri bamse halkkayo/ Haruskah kita lakukan semalaman saja?” gue sontak ngejerit “Bamse hajaaaa” sampe urat mau putus kayaknya.

cr: Wanna One Official Twitter

Dan karena ceritanya mau ngirit, saat orang lain pulang ke rumah, pulang bersama anggota trip, pulang ke hotel kita dengan senang hati pulang ke M**onald Sunburst karena setelah gue selidiki sebelumnya disana buka sampai 24 jam. Kebetulan juga masih ramai pesta Piala Dunia waktu itu, jadi walaupun tiba disana jam 1 dini hari masih banyak pengunjung masuk. Sebagian juga ternya penonton konser Wanna One yang lagi sama-sama nunggu  pagi tiba.

Subuh. Kita cari tempat sholat yang juga deket buat naik bis ke terminal. Waktu itu di dekat Halte Bus Eka Hospital ada masjid yang namanya gue lupa sama sekali. Karena ada satpam yang berjaga sebelum masuk jangan lupa salam yahhh..

Okay, nggak lama kita keluar nemu bis dan cuuss pulang.

Curhat: Pas lagi cape-capenya mesti ke BCA buat bikin baru kartu atm yang ilang entah kapan dan dimana, harus hari itu juga karena besoknya harus sudah masuk kerja.Nasib.

Advertisements
life style

Pengambilan Paspor

Waktu ngambil paspor kita nggak berangkat terlalu pagi karena pengambilan paspor baru dibuka jam 08.00 WIB. Karena kita juga mgerasa lemes banget kalo berangkat terlalu pagi, soalnya kita harus bangun pagi buat sahur dulu.

Okay,,next,,

Berangkat dengan rute yang sama seperti kemarin, dan tiba di kantor imigrasi bogor sekitar pk. 09.00WIB.

>Dokumen Yang Dibawa<<

Buat dokumen bawa KTP itu pasti, kertas pembayaran yang dikasih petugas wawancara kemarin dan bukti pembayaran.

Nah ini lah dia awal mula dari ‘Anton destiny’- takdir Anton. Slip pembayaran punya gue kan dicetak di belakang kertas yang ada barcodenya karena saran si tellernya buat di print di belakang dan gue ngikut-ngikut aja, jadi tinggal bawa itu selembar . Lain halnya sama Eka dia di print terpisah dan saat di angkot sebenarnya gue udah tanya, mana kertas yang ada barcodenya, lalu dia bilang nggak dikasih cuma dikasih slipnya aja. Dan gue kira nggak masalah karena slip pembayarannya kan ada. Tapi pas di cek oleh petugas, itu nggak lolos mesti ada kertas barcodenya buat di scan. Lalu Eka jelasin dong kejadiannya,tapi si petugas keukeuh pengen ada kertasnya. Kita bingung kan masa harus ke BCA lagi itu juga kalo berkasnya masih ada. Dan setelah itu kita terus ngerayu si petugas biar ngasih paspornya. Eh tetep nggak bisa, yaampun padahal kan itu udah ada bukti pembayaran nggak bisa gitu masukin angkanya aja. Dan setelah terlalu lama berdebat akhirnya kita memutuskan untuk balik ke BCA.

Well karena punya gue dokumennya lengkap, paspor gue udah ditangan yah..

Kita akhirnya jalan kaki kembali ke BCA. Dengan rute yang sama pula menggunakan google map. Sesampainya disana tidak seperti yang kita pikirkan cuma ngambil fienya lalu pulang, eh masih harus ada drama lagi.

Pertama kita duduk nih di ruang tunggu CS nya, sampai ada laki-laki tinggi kurus yang minggu lalu nunjukin lokasi pembayaran paspor nyamperin ke arah kita. Kita sebut saja dia Maroon (karena warna bajunya maroon). Lalu Eka ngejelasin masalahnya kalau setelah pembayaran paspor kertas barcodenya nggak dikembalikan. Mas Maroon tanya ke bagian kepala CSnya (mungkin juga itu kepalanya) lalu minta kita pergi ke tempat setoran di atas.

Mas Maroon lalu minta kita duduk sementara dia mau tanya ke bagian teller. Mas Maroon datang dengan muka senyum, dia bilang pembayarannya dicetak bolak balik di kertas barcodenya. Dan gue jawab ‘Oh itu punya saya Mas karena kemarin kita berdua datang bareng’ lalu dia tanya siapa teller yang melayani Eka, lalu dengan tegas bilang “Anton” yang saat itu sedang berata di teller dengan service di bagian setoran dibawah 50 juta kalau tidak salah. Eka bilang dia nggak bakalan lupa siapa nama dan gimana mukanya karena dia jangkung dan lumayan ganteng katanya –dasar orang ganteng emang susah dilupain. Akhirnya Mas Anton datang menghampiri dan menjelaskan kalau dia udah kasih kertas barcodenya ke Eka dan dia juga nunjukin kalau dia juga cuma ngambil kertas bagian penerimanya (kertas barcode itu selembar dibagi 2 ada bagian petugas dan penerima). Tapi Eka nggak ngerasa nerima itu dan tetep ngeyel pengen bawa itu kertas bagian penerima. Sesuai peraturan BCA, file yang sudah ada di BCA tidak bisa dipinjam atau dibawa keluar . Nggak mau kalah, kita langsung minta photocopy nya, toh kita cuma butuh barcodenya aja. Si Anton kukuh lagi bilang nggak bisa, katanya walaupun di photocopy ini kan kertas bagian penerima. Ya ampun Mas kan belum  dicoba mana tahu bisa. Lalu Mas Anton kembali berdiskusi dengan atasannya dan masuk ke dalam ruangan. Sambil duduk kita mengkyahal ‘Coba kayak di drama korea yah, diperiksa gitu CCTVnya kan keliatan kalo gue udah ngambil itu kertas atau belum’ ‘Iya, coba bisa kayak gitu. Tapi masa sih mereka mau dengan teliti liatin CCTV dan cari muka elu hari itu’

Nggak lama Eka dipanggil oleh kepala teller. Dia lalu cerita ke gue.

‘Gimana katanya?’ tanya gue. ‘Eh kata si Ibu dia udah ngecek CCTV dan liat gue masukin kertas itu ke Map biru, tapi gue bilang Map gue warnanya putih (bening) dan gue nggak ngerasa masukin itu ke dalam map’ ‘Beneran sampe di cek CCTV, wah nggak nyangka gue. Sekarang gue ngerasa ada di drama hahahaha’ Sambil ketawa juga kita keluar dari BCA karena akhirnya si Ibu ngasih kita photocopy file barcodenya. Sepanjang jalan kita terus bicarain tentang itu. ‘Masa sih gue lupa’ kata Eka ‘Gue inget ko pas Mas Anton kasih gue kertas ini doang, terus waktu itu elu juga tanya-kan kok cuma dikasih ini doang? Lagian map gue juga waktu itu warna putih bukan biru’ iya sih waktu itu juga gue tanya dia gitu dan nggak curiga sama sekali. ‘Ntar deh di rumah gue cek ya Map gue kalo ada bener-bener gue yang salah.’ Nah kalau elu yang salah kita yang malu udah bikin ribut di BCA apalagi udah nyolot sama Mas Anton. hahaha

>Pengambilan Paspor<<

Dan sampailah kita di Kanim Bogor dan setelah apa yang kita lakuin tadi si petugas bilang. ‘Sayakan nggak nyuruh ke bank lagi saya tadi tanya siapa yag wawancara, tinggal minta cetak ulang’ kata petugas. Kita yang dungu atau si bapak nggak  pernah bilang itu sama sekali tadi??Sumpah nggak ngerasa denger kata-kata itu.

Setelah kertasnya di scan, petugas nyari paspor punya kita dan nyuruh buat tanda tangan di belakang paspor. Setelah itu kita diminta untuk isi daftar hadir di buku yang telah disediakan cuma ngisi nama sama tanda tangan.

Kesimpulannya kalau kertas barcodenya hilang,ketinggalan,nggak dikasih dari bank (nggak mungkin tapi karena manusia sifatnya pelupa mungkin saja) dan lainnya tinggal ke petugas yang wawancara kamu minta cetak ulang kertas barcodenya.

Masih penasaran gimana nasib si kertas barcode milik Eka?

Karena saking stressnya dan terlanjur siang, rencana sebelumnya gue mau masuk kerja nggak bisa terlaksana akhirnya gue ngambil cuti dadakan 1 hari. Dan kita pergi lagi ke Botani bukan buat nonton karena nggak ada yang seru buat di tonton, so kita pergi ke tempat permainan di lantai bawah. Wah nggak nyangka bisa ngilangin stress sekali. Dan kita bisa dapet tiket bejibun.

Okay setelah kita sama-sama sampai di rumah, lumayan malam sih sekitar isya. Eka tiba-tiba ngirim gue pesan lewat WA, dia bilang ‘ MAAFKAN AKU MAS ANTON’ wkwkwkwk tuh kan dia yang bener-bener lupa, kertasnya itu keselip diantara KK dan akte dan map yang dikira warna biru itu sebenernya warna kertas KK. Setelah kejadian itu gue jadi salut sama kinerja BCA (nggak apalah promosi sebentar anggap saja permintaan maaf) staffnya tetep ramah walaupun kita udah nyolot sambil ngurat dan akhirnya terbukti kita yang salah. Maafkan kami dan ini kata-kata penutup dari temen gue ‘SEPERTINYA KITA JODOH DEH MAS ANTON’… wooiii elu udah punya pacar hahaha

Kalau gue sebisa mungkin nggak pernah ke bank BCA yang di sana lagi, malu muka mau dikemanain hihihihihi…

Btw ada yang penasaran sama Anton, boleh dicari di kantor BCA sekitar Bogor,nggak akan aku sebutin yah daerah mana. Pokonya dia di bagian teller.

life style

Terbaru ‘Pengalaman Pembuatan Paspor’

Buka ini pasti lagi cari info buat bikin paspor yah..?!?

Hehe.. ketahuan yang lagi bingung dan resah….

Gue saranin gak usah!! Karena bikin paspor itu sebenarnya gak ribet dan sesulit yang dibayangkan…

Ngomong-ngomong kalian mau bikin paspor dimana?

Kalo di cerita gue ini, di kantor Imigrasi Bogor… Yang samaan mau kesana yuukk baca sampe selesai, ini ceritanya ngakak parah…

>>Satu Minggu sebelum pembuatan<<

Rencananya gue mau buat paspor barengan temen kerja gue Eka di Bogor tepatnya di Kantor Imigrasi kelas II Bogor. Kalo mau lebih jelas silahkan dicari di Google Map . Kayak kalian yang lagi liat blog ini gue dan temen gue juga cari-cari informasi dulu dari websitenya imigrasi, postingan blog orang,nanya-nanya orang yang udah pernah bikin, nanya bos kapan THR-an…oops. Dan akhirnya kita dapetin ini dari hasil menjelajah internet :

Syarat pembuatan paspor :

This slideshow requires JavaScript.

Dan gue kesal. Kenapa?

Karena sebelumnya gue pikir bebas-bebas aja ukuran kertas buat photocopynya, gue pakelah kertas F4, pas lihat harus pake kertas A4 gue langsung potong tuh kertas. Eh pas gue searching lagi photocopy KTPnya harus dibikin satu lembar, lah gue dibikin bulak-balik kayak bentukan KTP. Akhirnya Eka yang berangkat buat photocopy, sepulang kerja dan itu lumayan sore. Tapi dasar gara-gara kita yang riweh, pas nyampe di kanim ada tuh tempat photocopy harganya 2 lembar 1000. Tahu gini kan kemarin kagak perlu keluar buat photocopy.

Setelah memantapkan jiwa buat bikin paspor,barulah kamu sesegera mungkin daftar nomor antrian dengan mengirim pesan via Whatsapp ke Kantor Imigrasi (singkat:kanim).

—Ini nomor antrian buat sesi wawancara yah…—-

wa
cr : http://bogor.imigrasi.go.id/

Waktu itu kita kebagian jam 08.00-.09.00 WIB setelah kirim WA seminggu sebelum tanggal pembuatan.

Selain itu di WA ini kita juga bisa mendapat info persyaratan dengan ketik #persyaratan atau biaya dengan ketik #biaya jawaban otomatis keluar. Tapi jangan tanya-tanya via Whatsapp ya, karena nggak akan di balas lebih baik hubungi lewat email di kanim2bogor@gmail.com (dengan catatan harus sabar dan ikhlas kalau nggak dibalas). Gue pernah sekali ngirim email dan dibalas setelah 3 sampai 4 hari kalau nggak salah.

Kenapa kirim email?

Begini, ceritanya gue udah siap buat bikin paspor nih,persyaratan semua ada ongkos udah di tangan terus gue cerita kan sama kakak, “Eh gue mau bikin paspor nih” “Wiih dimana, kan di Cianjur gak ada kantor imigrasi ” untuk informasi KTP gue domisili Cianjur “Eh emang gak bisa dimana aja gitu bikin paspor” “Bukannya kalo cianjur itu nginduk ke Sukabumi?” “Masa?” “Coba deh tanyain dulu bisa nggak?” resah dong gue denger info kayak gitu. Ditambah gue kan sekarang kerja di daerah Puncak yang secara logika lebih deket ke Bogor daripada Sukabumi.Waktu itu gue sama Eka bener-bener resah, apalagi waktunya mepet, nelpon ke kantornya cuma denger angin doang. Eh rezeki bulan Ramadhan hari Senin 1 hari sebelum berangkat ada balasan dari si cinta (kanim bogor) katanya ‘iya bisa’.

Kebanyakan cerita gak papa kan?

>>Rute Keberangkatan<<

Keresahan itu, akhirnya jadi angin lalu. Hari ini Selasa 22 Mei 2018 kita berangkat ke Kantor Imigrasi. Sorry ada yang tinggal di daerah Puncak juga? Gue mau kasih rute perjalanan yang kita pake. Let’s check it….

Start Pk. 06.10 am

Naik angkot Puncak (yang plat pink) sampai At-ta Awwun (note: kadang ada juga angkot Cisarua yang lewat jadi bisa langsung)-Angkot Cisarua (warna biru) sampai lewat Lippo-Angkot Jurusan Baranang Siang (lupa warnanya) sampai depan Botani (jangan sampai muter yah)-GoCar (tarif : 21 ribu tergantung hari) sampai Kanim.

Kenapa naik angkot?

Kenapa nggak naik L300? Ogah. Udah sesek mahal pula bayangin dari Puncak Botani 30K. Kalo gue dari Cianjur udah sampe Jakarta tuh .

>>Tiba di KANTOR IMIGRASI BOGOR<<

Gue harus kemana? Pertanyaan pertama yang terlintas… Hehe amatir banget.

Ahh, setelah tanya ternyata kita musti isi Formulirnya dulu, ada di kotak hitam dekat petugas pengecek berkas. Kita ngisi 2 lembar kertas. Yang satu kayak data diri gitu satunya lagi kayak surat pernyataan pake materai 6000 segala.

Trus ada kasus..

Kasus gue : Lah ko ini ada tanggal lahir bapak gue kan nggak hapal? Karena bapak gue udah meninggal jadi nggak ada di KK kan.Gue langsung WA kaka  gue supaya lihat berkas di rumah & nggak di balas.Gue cari-cari pegawai yang kebetulan lewat dan akhirnya bilang “Oh kalau nggak apal nggak usah diisi. Namanya aja” wah thank you sekali pa. Gue udah mulai pucat padahal tadi.

Kasus Eka : Nama bapaknya yang di KK beda dengan yang di Akta Kelahiran karena dia punya 2 bapak. Dia panik pas ada satu petugas yang lewat dia langsung kejar walaupun katanya sampe marah-marah dan temen gue nanya sampe nyolot si bapak bilang “Ya ngikutin yang di Akta Kelahiran”

>Pemeriksaan Berkas<<

Pas diperiksa berkas gue ada yang nggak diterima. Buset Mamih kenapa nggak tanda tangan di KK, si petugas nyuruh gue balik huhu.. katanya walaupun dipaksain bakalan di tolak juga di dalam. Si petugas terus tanya gue, “Kamu bawa aslinya kan?” Oh satu hal itu terpikirkan dalam kepala gue… Okayy mom, maafkanlah aku.

Dan akhirnya pass… Dan nomor antrian gue ternyata 0246. Setelah ke toilet, tidak lama nomor gue dipanggil.

>>Sesi Pemotretan & Sidik Jari<<

Setelah masuk ruangan gue duduk di kursi merah. Ini ko nggak di panggil-panggil sih,si ibu di samping gue nanya “Udah di panggil belum”  boro-boro bu dari tadi gue cuma duduk diem disini. Si petugas kayaknya lagi rehat sebentar gitu yah.

Lalu akhirnya gue dipanggil buat diphoto dan sidik jari. Dan gue shock!

Gue udah ngaca,dandan eh si bapak nyuruh jilbab gue ditarik kebelakang. Suer pas dia bilang gitu gue narik nafas sedalam-dalamnya,sambil senyum dan mengangkat alis. Dan gue udah pasrah itu bakalan jadi aib selama 5 tahun. Thank you udah bikin muka gue keliatan gede.

>>Sesi Wawancara<<

Pertama si bapak minta dokumen asli KK dan KTP buat cocokin data. Si bapak ini masih muda, putih, postur tubuhnya juga lumayan yah, tapi ngeselin juga nih bapak kagak percaya banget dia sama gue.

Namanya Iis, gue jawab iya. Dari mana, dari Cianjur gue bilang. Wah jauh amat kenapa ke Kanim Bogor,yah karena gue kerja di Puncak jadi lebih deket ke Bogor (plus kalo ke Bogor pulangnya bisa hangout dulu ke Botani).Terus dia baca KTP gue bilang Sindang Reret, lalu ditimpal sama petugas lain yang ada disebelahnya “Wah kalo lewat sana harus hati-hati ” “Loh kenapa?” tanya si bapak pewawancara. Dan dijawab oleh si petugas “Iyah kan kalo lewat sana jangan sampe lupa buat nengok” gue ketawa sedikit karena gue pikir ini bisa mencairkan suasana yang mulai tegang. Tapi si bapak kagak ngarti sama tuh lelucon, walaupun udah gue jelasin berkali-kali. (Note: sindang reret dalam bahasa sunda sindang=datang,tiba,sampai reret=menengok). Lalu lanjut pertanyaan, ‘Mau kemana bikin Paspor?’ ‘Ke Malaysia’gue bilang. Jawaban itu udah gue persiapkan dari rumah, tanpa ada penjelasan lain selain mau jalan-jalan eh tapi si bapak nanya lanjut. ‘Sama siapa?’ spontan gue bilang sama si Eka. Dan nggak disangka-sangka dia minta si Eka masuk, hah yang bener nih panggil? tanya gue terus dia bilang iyah seriusan,hah nyesel gue nggak bilang sama kakak gue yang di Medan biar dia ongkosin pulang. Gue panggillah Eka yang lagi duduk di ruang tunggu. Sambil berbisik gue bilang “Ka elu disuruh masuk, gue tadi bilang mau jalan-jalan ke Malaysia bareng elu.” “Ntar gue bilang aja mau nonton konser EXO” “Hooh gitu aja deh ,boleh.” sambil masuk ke ruangan wawancara (note: gue nggak rencana pergi nonton konser ). Si bapak masih kagak percaya aja, untung temen gue jago nyolot dan diamlah si bapak. Wawancara pun berakhir dan gue disuruh untuk tanda tangan file data diri untuk dicetak di paspor. Setelah itu dia ngasih kertas untuk membayar paspor yang berisi scan barcode dan nomornya. Pembayaran bisa dilakukan di kantor pos dan bank mana saja.

>Pembayaran<<

Kantor pos emang cepat tanggap. Untuk memudahkan para pembuat paspor, di depan Kanim sudah ada satu mobil kantor pos untuk pelayanan pembayaran.

Tapi karena temen gue kagak bawa duit cash, jadi mesti ke bank. Dan berangkatlah kita ke bank BCA terdekat setelah mencari di google map. Karena kata map cuma jalan 10 menit kita akhirnya ngikutin arahan map dengan jalan kaki. Seru udah kayak petualangan aja, kita ngelewatin jalan yang nggak dikenal sama sekali,ngelewatin toko perlengkapan burung,pasar (saat itu kita sedang puasa lewat pasar yang banyak buah bikin ngiler parah) eh ampir salah ngambil jalan dan ampir ketabrak motor, akhirnya tiba di BCA. Tempat pembayarannya di tempat setoran, karena nggak ada antrian bisa langsung ke teller. Gue sama teller perempuan namanya Riska mungkin -lupa, dan gue ingat benar teller baju putih yang ngelayanin Eka namanya Anton karena sebuah takdir yang aneh menimpa kita setelahnya. (Ceritanya dilanjut di post Pengambilan Paspor)

Selesailah proses pembuatan kita hanya perlu menunggu 4 hari setelah pembuatan untuk pengambilannya. Jadi karena aku bikin Selasa jadi diambil hari Senin karena hari ke empatnya Sabtu. (note: Sabtu & Minggu kanim tutup)

Karena sayang kalo langsung balik gue main dulu lah ke Botani dan kebetulan waktu itu Deadpool2 lagi mau screening. Setelah solat kita langsung cuuss ke bioskop. Sekarang kalian pasti udah nonton jadi nggak usah direview. Intinya kelewat sadis daripada yang pertama tapi ada sisi sedihnya. Menurut gue kalo udah ada file downloadnya nggak nyesellah ngabisin kuota.

Lanjut >> Pengambilan Paspor

life style, Story

Married or not?

brides
cc : pinterest

This morning my co worker asked me like this “So do you feel like want do that (wedding) too?” like teased me. And I just like ” eheemmm~ not yet” said it slowly.

I really still like my loneliness, not completely lonely. And now I’m on enjoying to be ‘a fan girl’ so I don’t want to make rush with ‘marrying someone’. Oh guys… life never get back I just wanna enjoyed this time with working, doing my hobbies, traveling and anything else. Even I have a day called “My Day” when I’ll do everything I want.

So why my co worker asked like this? Honestly yesterday exactly on Sunday I became a bridesmaid in my friend’s wedding -let’s call her Ace. A few days ago she asked me to do that and of course I couldn’t say no.

I have to change my off work schedule and have to go back to my home town. With my another friend Hinni (not real name). Hinni will stay overnight in Ace’s house. And Me? no oh.. I’ll sleep in my home.

Then on the day, I went early in the morning to Ace wedding place -I looked like a foolish I forget where it is. When I entered the wedding place, I met her old sister and told me to get in to the make up room. I was so so nervous. This is not Ghosts House right? But why I’m so scare, please don’t let me in. I opened the door slowly…and saw Hinni was being used make up. I’m shocked. She looked like this…

hinnie 1
my capture

I said to the make up artist that I’ll do the make up base by myself and she said okay. But finally she added more make up base to my face. I just felt like ‘huu…’ I couldn’t take this anymore. But last I said “Please make it natural” then Imo answered “I’ll not make you like a green snake just take easy girl” Okay Imo, I surrender just do what you want (Imo call for old woman in Korea).

When Imo said it well done, I quickly grab my mirror and I want to cry.

Stop.. I know you are laughing now. But I’m laughing too…. hahahaha

I send my photo to my sister and she said “I want sweep under my bed using your eyelashes lol”

I want do the same.

Little by little I removed my make up, took out the faked eyelashes and finally remove it all. I change with my everyday make up. I got really relieved seeing my face.

minminshy
my everyday look

I’m not judge that is terrible so much, but that’s not my style. I love something light ,fresh and also  natural. Maybe for some people it’s okay to looked like that or liked strong make up like that. It depends on personal taste. And I’m not one of them.

My friend Ace looked like enjoyed her make up, she didn’t even touch her face to remove it. In the otherwise I wanted to wipe it using cleanser. I really feel so pity about her, on my eyes she looked so older than her age. And his husband looked like terrible with unsuitable make up. He looked like use a flour. The powder he used too bright. Please forgive me to say it.

That’s one of some reason I’m not ready to get married yet. I worry to looked like that, I worry I looked like terrible, like a foolish, like a clown, like someone got hit,like a cream patched on my face and looked so ugly. My face isn’t pretty enough so don’t make it wore.

The other reason, in a drama I saw some people didn’t feel happy with their marriage and some people get hurt by their partner of life.

And one thing who very very important is I still can’t find my Star, my partner of life, my lovely guy, my Minam (call for cool guy in Korea). I wonder that he is a Korean Guy. I hope my life will be so fun and get so many luck.

js copy
photo cc : Vanilla sky edited by me

Cheer happy people, let’s get it.

–minminshy

life style

Her Room Getting Messy

Your dream…>>

harry potter room
credit : pinterest.com

Fact in your house…

Let’s get in ->

nia's chamber

nia's chamber

What’s on the table

1.     Tissue case

2.     Highlighter stick

3.     Jars

4.     Pencil case with a lot of fans

5.     Cell phone

6.     Vase with flower

7.     Potion replica

8.     Books

9.     Boxes

10.  Bag

11.  Belt

12.  Tripod

13.  Etc-

It’s not mine~ but someone in my house lol

Whatever ~ “How you lay on this bed?”

nia's chamber

nia's chamber
Even cat love sleep on the bed

However you want lol

Put it on, put that on too~

Ouch, make it (envelope) fly

I love those flies keep flying in corner of the room

(This is actually flying keys on Harry Potter and The Sorcerer Stone)

messy room nia's chamber

Where your make up couldn’t be handled anymore

IMG_1335

And also your fashion stuffs

I guess I must replace this,,, this is not only photos we have

But maybe after this post get 100 viewers hahahaha

messy room nia's chamber

Everything you see on the photos above, don’t let your mind thinking how could, we do nothing with all the messy. Open your eyes, in this world it’s not impossible to another rooms looked like that.. I hope so~~ LOL

At least you still can open your window and make the sun shine come in.

messy room nia's chamber

Thanks to see unnecessary story here

Hope you enjoy budy!!

life style

Capenya Doang

Minggu 12 Maret 2017 walaupun seharusnya hari ini gue nggak libur dengan berani dan memaksakan diri gue ikutan acara Jalan Santai & Sepeda Santai yang diselenggarakan oleh salah satu department store yang berada di daerah Cianjur. Gue nggak bilang sih ke bos gue mau ikutan jalan santai, gue cuma bilang kalo hari itu gue ada acara. Semoga aja dia sekarang nggak nemuin tulisan ini.

Sebenarnya bukan karena kepengen banget buat olah raga tapi lagi ngincar dorprize yang ditawarkan. Gue berharap bisa mendapat sepeda gunung. Soalnya itu list barang yang ingin sekali gue punya. Saat yang lain ingin berjalan-jalan dengan motornya gue ingin mengayuh sepeda dengan bangganya.

Saaat tiba dilokasi, buset itu orang udah kayak lautan susu. Bergerombol pakai kaos putih semua. Karena sudah banyak orang yang hadir kesimpulannya gue bener-bener kesiangan, dijadwal tertera waktu kedatangan pk.06.00 dan gue datang kurang lebih pk.07.00. Temen gue yang lain udah pada hadir. Ada si AS, Iki dan Face.

Pas gue masuk lewat gerbang, jajaran sepeda sudah siap meluncur dan sudah ada orang yang akan mengibarkan bendera tanda dimulai. Sialnya gue masuk lewat pinggir sebelah kiri dan teman gue ada di sebelah kanan. Kalau gue lewat di depan jajaran sepeda itu, gue malu terus harus jalan mana? Nanya sendiri lalu dijawab sendiri. Gue lewat jalan muter aja lah. Jika tadi hanya butuh waktu 1 menit sekarang butuh waktu 5 menit ditambah rasa sakit kena pegangan sepeda trus harus ngehindar dari orang yang gue kenal tapi males buat nyapa dan akhirnya bertemu mereka.

Ternyata setelah berjalan beberapa menit cape banget deh sumpah. Mungkin karena waktu hari sabtu gue terlalu lama bantuin jadi waitress di restoran, pake sepatu berhak pula alhasil pegal sekali. Walaupun gue jalan sama temen gue, tapi ko rasanya gue lagi jalan sendiri. Mereka ngobrolin sesuatu yang sama sekali nggak menarik. Akhirnya gue jalan lebih cepat mendahului mereka. Selangkah lebih maju.

Langit biru, cahaya matahari, suara burung lalu ada tukang sate. Aseppp. Uhuk uhuk. Mas ngipasinnya biasa aja jangan ditambah-tambahin karena kesempatan ada banyak orang yang lewat. Toh kan kalaupun lapar kayak gue kayaknya gak ada waktu buat makan sate dulu (nelen ludah). Lapar juga haus sekali, tidak bawa minum tidak ada makanan. Dan gue baru sadar ini rute jalan santai kok bisa jauh amat.

Setelah tiba di garis finish ada acara zoomba, wah ini kesukaan gue. Sayangnya gerakannya tidak terlalu bagus, mungkin disesuaikan dengan umur. Pelatih dan kebanyakan pesertanya kan sudah lanjut usia. Jadi kurang semangat akhirnya.

Disana ada stand tempat donor darah, teman-teman gue mencoba untuk daftar tapi cuma satu orang yang bisa donor. Tekanan darah, berat badan dan kondisi kesehatan akan diperiksa oleh petugas terlebih dahulu. Jika lulus dalam pemeriksaan barulah pendaftar boleh mendonorkan darahnya. Setidaknya itu yang gue perhatikan ketika menunggu pengumuman pembagian dorprize di dekat stand donor darah. Kalau kalian tanya kenapa gue nggak ikut daftar, gue punya alasan. Gue aja kurang darah masih harus di donorkan entar gue harus jadi vampire karena haus darah.

Seperti yang sudah diperkirakan sampai acara selesai gue nggak mendapat apapun. Kalau begitu gue sudah memutuskan ini yang terakhir kali. Kalau mau jalan santai tinggal jalan aja nggak perlu bayar segala. Dan menurut gue jalan santai itu seperti Lotere. Beli tiket atau lebih tepatnya beli nomor, menunggu peruntungan dari nomor itu ketika dikocok. Jika beruntung bisa mendapatkan barang yang bernilai tinggi dengan cumu-cuma. Sekalian aja beli nomor buat pacuan kuda. Oh ya, di Indonesia nggak ada yang gituan yah?

life style

Choco Mint Ice Cream Flavor

I want show my review for this taste of ice cream..

Sebelumnya ketika berada di salah satu toko di daerah Cipanas-Cianjur yang bernama Spatula, aku sempat bingung rasa ice  cream apa yang harus dicoba. Untuk informasi, ini kali pertama mengunjungi toko tersebut. Tiramisu, green tea and the other taste that is almost I’ve tried berjejer didalam sebuah tempat pendingin yang tertutup kaca tebal. Tampilan ice cream rasa Choco Mint tersebut sedikit menggoda dan aku pikir tidak ada salahnya mencoba rasa yang satu itu.

And taraaaa…

img_20170219_172243-01

A scoop of Choco Mint Ice Cream ready to eat. Harga untuk satu scoop-nya itu Rp.20.000 of course udah termasuk sendoklah ya…

Dalam gigitan pertama rasa mint-nya tidak terlalu terasa, hanya ada sedikit rasa seperti vanila dan butir-butiran chocolate chip kecil. Setelah beberapa kali suapan barulah rasa mint itu muncul. Sekilas tidak ada yang spesial dan menurutku itu kurang manis. Jika boleh dibandingkan memakan ice cream ini persis ketika kita makan permen Min*Z, itu loh permen mint yang empuk-empuk itu apalagi kalau makan yang bungkusnya warna hijau. But it’s not really bad karena rasa mint-kan memang secara umum seperti itu.

img_20170219_172416-01

Saat ice cream itu ada di mulut sensasi dingin dan mint yang bercampur jadi satu itu, like I’m eating hot and cold dish at the same time rasanya geli. Untunglah ada butiran-butiran coklat kecil yang bertebaran di dalamnya yang membuat rasanya tidak monoton. But so far it’s so good sampai suapan terakhir. Rasanya masih kurang, coba satu cup-nya lebih banyak atau harganya bisa lebih murah kali ya. Toh kan yang punya label ternama juga nggak matok harga segitu.

Well that’s my review for Choco Mint Ice Cream Flavor..

See you next time … Hope you enjoy it…

life style

5 Hal Untuk Orang Yang Pertama Kali ke Jogja.

image

Kebetulan baru pulang dari Yogyakarta, jadi mau curhat dikit.

Gue itu baru pertama kali ke Yogyakarta. Tahukan orang yang pertama kali datang ke suatu tempat.. Clingak clinguk tengok kanan tengok kiri ada lalat hap lalu dimakan. Mangut-mangut terus ngomong “oh jadi ini ya jogja”.
Banyak hal yang gue gak tahu dari kota ini, tapi sepulang dari sana gue mengerti banyak hal.

Ini nih hal-hal penting buat orang yang baru pertama kali ke Jogja.

1. Nggak ada angkot

image

Gue juga baru ngeh setelah beberapa jam, disana ternyata gak ada angkot. Yang ada cuma becak, taksi, andong sama trans Yogyakarta. Jadi kalo mau jalan- jalan tinggal pilih salah satu kendaraan itu kalo nggak, ya kayak gue si pengirit sejati, jalan kaki.

2. Panas
Menurut gue yang orang Cianjur, jogja itu panas banget. Hampir sama kayak Jakarta cuma kalo Jakarta itu selain terik matahari, polusi udara juga bikin panas. Kalau di Jogja mataharinya aja yang bikin puaanaas banget. Apalagi pas tengah hari. Pokoknya siap-siap aja pake tabir surya (sun block) dan topi atau payung biar muka gak merah. Huu TT tapi pas itu gue gak bawa semuanya alhasil muka udah kayak digampar sama orang sekampung.

3. Harga barang

image

Ada beberapa tempat buat belanja kayak di depan keraton, malioboro, borobudur, pasar bringharjo dll. Tapi saran dari gue kalo mau belanja pernak-pernik, kaos, celana/ rok batik, tas, ataupun topi mending di Borobudur harganya jauh lebih murah. Contohnya gantungan kunci di Malioboro 2K, di Borobudur cuma 1K bahkan ada yang segepok 2K buat gantungan kunci bentuk candi. Tapi di Malioboro & pasar Bringharjo  barangnya lebih beragam sih kalo yang pinter nawar harganya bisa jauh lebih murah juga. Dan tips dari gue kalo nawar langsung paling murah aja, lebih dari setengahnya. Kayak harga 55k tawar 20k.

4. Nawar berarti beli
Ini pengalaman gue yang buruk. Gue dimarahin sama mba mba penjual topi. Habis gue udah nawar tapi gak jadi beli.. Soalnya gue nawarnya kurang murah jadi langsung dikasih padahal gue gak niat beli. Jadi buat kalian yang mau belanja pastiin dulu ya barangnya mau dibeli baru nawar. Itu juga kalo kalian gak mau kena semprot pedagang kayak gue huhu TT.

5. Tukang becak

image

Becarefull with the driver. Bukan dia jahat, tapi mereka menyebalkan. Nih ya waktu itu gue sama temen gue mau ke malioboro eh taunya dibawa ke sebuah toko pakaian yang muahaal banget. Bilangnya disini yang paling murah, nenek elu peang harga 80k disebut murah. Di pasar harganya bisa cuma 20K-an. Yang extrimnya temen gue malah dipaksa buat beli kalo gak beli gak mau ngaterin pulang. Gila. Ya terpaksa satu orang harus berkorban buat beli satu baju ( Kasian banget sama temen gue yang namanya Ali ). Waktu gue ceritain sama guru gue ternyata kalo lagi naik becak ditanya “oleh-oleh, baju ” jawab aja “boten ( tidak)” ato ngomong aja “Ora nganggo mampir-mampir”. Nah waktu itu gue jawab iya iya aja jadi disasarin ke tempat itulah. Setelah gue coba search di Google ternyata tukang becak itu kalo berhasil bikin pengunjung belanja di toko itu, mereka bakalan dapet komisi. Buat kalian pokoknya jangan sampai ketipu ya dengan tawaran mereka ke Malioboro. Kalo cuaca lagi bagus mending jalan kaki, waktu itu gue lagi hujan jadi terpaksa harus naik becak. Nih ya kalo kalian rombongan dari sekolah, bis pasti di parkir di halaman BI (bank indonesia). Dari sana tinggal nyebrang terus jalan ke perempatan belok kanan, nah jalan terus kurang lebih 5 menit pasti udah keliatan orang yang dagang.

Walaupun ada hal-hal yang gak enak, tapi tetep gue seneng banget jalan-jalan di Yogyakarta. Suasana tradisionalnya masih terasa disana. Jadi yang belum pernah ke Jogja yuk kesana, gue aja yang udah pengen pergi kesana lagi.

image

life style

Jogja itu…

image

Jogja itu… kota dimana kita bisa merasakan suatu kenangan masa lalu.

Setelah kita bereskan sang ksatria kegelapan sekolah (UN), akhirnya kita bisa sedikit bernafas lega walaupun perasaan berdebar tetap ada karena kita masih harus menunggu pengumuman kelulusan.

Well untuk itu kita semua pergi tour to Jogja. Huuiiyyy… Jogja.

image

image

Kamis pk.14.30 tour dimulai. Perjalanan panjang 12 jam bakalan bikin pantat kita bener-bener panas, kram dan bergeliat-geliat. Gue waktu itu di bis 1 bareng semua kawan gue di TKJ 1 dan  APTKJ 1 serta Kimia Analis.

image

Dan tujuan pertama kita Keraton Yogyajarta. Masuk keraton kita mesti bayar 1K buat kamera  ato hp kamera. Intinya kalo mau foto harus bayar. Yaelah, sekarang mau apa aja mesti bayar nanti kalo gue punya tempat wisata gue bakal bikin peraturan setiap kali gerak bayar seribu. Kan jadi lebih greget.

image

Waktu di keraton gue ditinggalin sendirian di tempat foto-foto kuno sultan terdahulu & istri-istrinya. Di sana horor banget, gue ngebayangin semua mata di foto itu ngikutin kemanapun gue pergi. Tapi masih mending daripada ngebayangin jadi jomblo selamanya. Amit amit deh…

image

Abis dari sana gue, Agna, Ramdan, Lutfi & Ojoy (bukan nama sebenarnya) pergi ke Malioboro. Belum nyampe sana gue udah kena semprot mba-mba penjual topi lantaran gue nawar topinya tapi gak jadi beli. Ya gue sadar itu salah gue juga gak nawar murah banget jadi langsung dikasih padahal gak niat beli. Lain kali gue mau nawar kyak gini ah ” Mbak mbak ini gratis ya mbak”

image

Yuk lanjut ke pantai Parangtritis. Sebenarnya ini kali pertama gue ke pantai, iihh katro banget ya gue. Tapi karena pertama kalinya jadi gue ngerasa bahagia banget. Gue nulis nama gue & id tweeter di pantai biar gak mainstream,

image

soalnya yang mainstream itu kayak gini,

image Continue reading “Jogja itu…”