life style

One The World Concert in Jakarta (Pengalaman nonton konser irit)

One the World
cr :Google search

Nonton konser Wanna ONe di Jakarta kapan lagi kalau bukan sekarang, tahun depan mereka udah mencar. Nah maka dari itu gue bela-belain beli tiket dan pergi nonton.

Ceritanya kan ini nonton konser dengan biaya yang irit banget jadi sebisa mungkin nggak ngeluarin uang cuma-cuma buat orang lain. Maka gue beli tiket langsung dari web resmi, saat itu Loket.com. Harga disana sesuai dengan harga dari promotornya cuma tambah fee admin Rp. 5.000 kalau kalian beli di olshopkan feenya Rp.100-200 rb malah ada yang lebih. Tapi temen gue ada mikir kayak gini ‘nggak apalah pake fee toh kita nggak perlu ngantri buat tuker tiket’ hoho gue kemarin sama sekali nggak ngatri tuh, karena gue nuker tiket sekitar jam 2 siang toh kan gatenya dibuka jam 5. Dan terkadang ada beberapa orang yang beruntung beli harga murah dari calo di venue, tapi belajar dari pengalaman fanmeeting Wanna One bulan Januari kemarin sama sekali nggak ada calo yang jual tiket murah atau setidaknya harganya sama kayak dari promotor, itu walaupun udah 30-50 menit berlalu aja harganya masih selangit. So gue nggak mau dong nunggu harapan palsu dan nggak bisa nonton.

Tempat konsernya sama kayak idol kpop kebanyak di ICE BSD Tangerang Selatan. ICE BSD tuh sebenarnya nyaman tempatnya cuman dari Cianjur itu jauh sekali. Seperti sebelumnya gue berangkat pagi, tapi karena saat itu bis ke Jakarta masih harus lewat Jonggol gue sampe ke terminal Kampung Rambutan sekitar jam 11 dan itu suer pegel banget. Dari sana lanjut naik Agra Mas dan turun di Giant BSD lalu naik grab car 19 ribu.Waktu itu gue berangkat ditemenin kakak gue walaupun dia nggak ikut nonton.

Nasib datang telat tuh yah gini nggak dapet freebies sama sekali. Dan karena capek sekali gue langsung cari tempat neduh, lumayan biar kaki bisa selonjoran.

Eh disana ada yang jual minuman teh & nutrisari gitu harganya Rp.10.000, mahal meennn!! Kualitasnya bagus sih oke, lah ini masukin esnya aja pake tangan langsung mana tuh tangan udah megang duit,sampah,keset-keset ke baju ihh pokoknya nggak banget. Untunglah gue bawa minum sendiri, meski nggak ada esnya tapi sehat.

Disana ada juga yang jualan nasi uduk, tapi biar irit lagi gue udah bawa nasi dari rumah. Nasi bungkus cap Emak sendiri emang lebih enak hehehe. Sambil nunggu ashar kita pergi ke Mushola di basement, tapi kebetulan gue lagi nggak sholat jadi cuma ngater kakak dan stay buat makan.

Gatenya itu ada 3 kali penjagaan. Gue agak deg-degan nih masuk venue soalnya gue udah gantungin kamera poket di dada. Gate pertama tas gue diperiksa karena isinya lumayan berat karena gue bawa jaket yang lumayan gede, si petugas males nih meriksa dan gue cuma disuruh lewat. Di gate ke 2 ada bapak-bapak yang bantuin gue masang wristband (suer lupa gue pasang itu) lalu melewati body checking. Di gate ke 3 ada petugas lagi yang scan barcodenya dan selesai, gue udah ada di dalam hall 5.

Pas masuk gue celingukan, kemana nih? Ada tempat photo kayak banner Wanna One gitu disana dan antriannya panjang sekali. Lalu gue jalan liat sana sini. Ada stand official merchandise Wanna One dan gue nggak mau pergi ke sana, kenapa? Karena kalau gue udah lihat, pasti pengen beli dan dari lubuk hati pengen banget beli Neobeulbong (Light stick Wanna One). Disana juga ada stand Samsung, orang lain kayak ngisi kupon undian gitu disana, gue nggak tertarik (lah hpnya aja bukan Samsung hehe) tapi stand Samsung ini nyediain ice cream gratis (kebetulan banget gue emang lagi haus).Selain itu ada banyak stand makanan disana, dan pembayaran menggunakan kartu flazz. Inget kita lagi ngirit ice cream dari Samsung aja udah cukup, oke.

Oh ini nggak ada hubungannya sama konser. Waktu gue duduk tiba-tiba ada 2 orang yang tiba-tiba nyamperin gue dan langsung bertanya “Mba pake kartu flazz apa?” gue bengong “Mba itu belinya pake apa?” nanya lagi, dan gue dengan muka ekspresi Gopi (salah satu karakter dari sinema India) bilang “Aku nggak beli” mereka bengong “Ini gratis ko” “Oh dari mana” “Itu dari Samsung sana” “Ntar harus ngapain?” “Nggak ngapa-ngapain ko cuma ikut ngantri aja” gue bicara sambil bengong kayak orang goblok.

Well, udah duduk di area konser nih. Ternyata panggungnya nggak sejauh yang dibayangkan, gue masih bisa ko lihat bentukan mereka meski nggak sejelas kelas VIP. Belum mulai aja udah tegang, banyak petugas yang nyuruh hapus photo yang kita ambil karena diperaturannya nggak boleh ngambil gambar bahkan pake hp. Tapi yah,, wajarlah kita ngambil photo atau rekam video, kita juga kan pengen punya kenang-kenangan. Dan sumpah sampai konser berlangsung itu petugas terus aja ngawasin kita, kamera gue kan jadi nggak guna kalo gini. Tapi karena kamera gue digantung di dada, yaudah gue power on aja simpen di dada, nggak tahu dah apa yang bakalan kerekam -dan hasilnya kebanyakan mengarah ke atas sue dah. Kita yang ada di bangku belakang ngerasa kayak lagi UN terus nyontek,deg-degan takut kepergok. Tapi di akhir konser petugasnya mungkin lelah, mereka pergi dan kita segera beraksi, hp gue yang asalnya tadi dipake buat rekam suara aja sekarang bisa gue pake buat rekam video. Eh tapi lumayan juga loh rekaman suaranya, pas diputer ulang gue jadi bisa merasakan kembali euphoria konser saat itu dan gue rekam itu dari awal sampai dua lagu sebelum ending.

Link fancam >> Link

Konsernya memuaskan sekaliiiii… gue masih terharu lihat penampilan DJ Jisung dipanggung. Terus pengen denger lagi Jaehwan bilang “BIAR AKU AJA~”, lihat ekspresi Jinyeong bilang “LIHAT AKU AJA” dan manisnya Minhyun bilang “PEGANG TANGANKU”

Di kata-kata terakhir Jisung bilang “Kalau kalian akan menghadirkan panggung yang panas seperti ini lagi kami akan kembali lagi. Berjanjilah” kurang lebih seperti itu. Dan berita yang gue dengar Wanna One emang mau ngadain acara Fan Meeting namun belum dikonfirmasi negara mana saja yang di datangi. Dan untung gue ngerti sedikit bahasa korea karena kadang translatornya bingung. Terus pas bilang akan segera berakhir Jisung bilang “Uri bamse halkkayo/ Haruskah kita lakukan semalaman saja?” gue sontak ngejerit “Bamse hajaaaa” sampe urat mau putus kayaknya.

cr: Wanna One Official Twitter

Dan karena ceritanya mau ngirit, saat orang lain pulang ke rumah, pulang bersama anggota trip, pulang ke hotel kita dengan senang hati pulang ke M**onald Sunburst karena setelah gue selidiki sebelumnya disana buka sampai 24 jam. Kebetulan juga masih ramai pesta Piala Dunia waktu itu, jadi walaupun tiba disana jam 1 dini hari masih banyak pengunjung masuk. Sebagian juga ternya penonton konser Wanna One yang lagi sama-sama nunggu  pagi tiba.

Subuh. Kita cari tempat sholat yang juga deket buat naik bis ke terminal. Waktu itu di dekat Halte Bus Eka Hospital ada masjid yang namanya gue lupa sama sekali. Karena ada satpam yang berjaga sebelum masuk jangan lupa salam yahhh..

Okay, nggak lama kita keluar nemu bis dan cuuss pulang.

Curhat: Pas lagi cape-capenya mesti ke BCA buat bikin baru kartu atm yang ilang entah kapan dan dimana, harus hari itu juga karena besoknya harus sudah masuk kerja.Nasib.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s