Kpop Hardsub

MC Key at MCountdown Taipei sub Indo (Cut)

Halo,

Saya mau share MC Key di MCountdown Taipei, 5 Juli 2018 full sub indonesia

Ini saya buat dari mulai listening,translating dan subbing jadi mungkin ada kesalahan dalam penerjemahan tolong dimaafkan.

>CAUTION<

DON’T RE UPLOAD LINK JIKA MAU SHARE TOLONG SHARE PAGE ININYA SAJA

>Download here<<

>Wacth Here on Youtube<<

Happy Watching Shawols ❤

Next project >> Amazing Saturday ep. 14

Advertisements
life style

Pengambilan Paspor

Waktu ngambil paspor kita nggak berangkat terlalu pagi karena pengambilan paspor baru dibuka jam 08.00 WIB. Karena kita juga mgerasa lemes banget kalo berangkat terlalu pagi, soalnya kita harus bangun pagi buat sahur dulu.

Okay,,next,,

Berangkat dengan rute yang sama seperti kemarin, dan tiba di kantor imigrasi bogor sekitar pk. 09.00WIB.

>Dokumen Yang Dibawa<<

Buat dokumen bawa KTP itu pasti, kertas pembayaran yang dikasih petugas wawancara kemarin dan bukti pembayaran.

Nah ini lah dia awal mula dari ‘Anton destiny’- takdir Anton. Slip pembayaran punya gue kan dicetak di belakang kertas yang ada barcodenya karena saran si tellernya buat di print di belakang dan gue ngikut-ngikut aja, jadi tinggal bawa itu selembar . Lain halnya sama Eka dia di print terpisah dan saat di angkot sebenarnya gue udah tanya, mana kertas yang ada barcodenya, lalu dia bilang nggak dikasih cuma dikasih slipnya aja. Dan gue kira nggak masalah karena slip pembayarannya kan ada. Tapi pas di cek oleh petugas, itu nggak lolos mesti ada kertas barcodenya buat di scan. Lalu Eka jelasin dong kejadiannya,tapi si petugas keukeuh pengen ada kertasnya. Kita bingung kan masa harus ke BCA lagi itu juga kalo berkasnya masih ada. Dan setelah itu kita terus ngerayu si petugas biar ngasih paspornya. Eh tetep nggak bisa, yaampun padahal kan itu udah ada bukti pembayaran nggak bisa gitu masukin angkanya aja. Dan setelah terlalu lama berdebat akhirnya kita memutuskan untuk balik ke BCA.

Well karena punya gue dokumennya lengkap, paspor gue udah ditangan yah..

Kita akhirnya jalan kaki kembali ke BCA. Dengan rute yang sama pula menggunakan google map. Sesampainya disana tidak seperti yang kita pikirkan cuma ngambil fienya lalu pulang, eh masih harus ada drama lagi.

Pertama kita duduk nih di ruang tunggu CS nya, sampai ada laki-laki tinggi kurus yang minggu lalu nunjukin lokasi pembayaran paspor nyamperin ke arah kita. Kita sebut saja dia Maroon (karena warna bajunya maroon). Lalu Eka ngejelasin masalahnya kalau setelah pembayaran paspor kertas barcodenya nggak dikembalikan. Mas Maroon tanya ke bagian kepala CSnya (mungkin juga itu kepalanya) lalu minta kita pergi ke tempat setoran di atas.

Mas Maroon lalu minta kita duduk sementara dia mau tanya ke bagian teller. Mas Maroon datang dengan muka senyum, dia bilang pembayarannya dicetak bolak balik di kertas barcodenya. Dan gue jawab ‘Oh itu punya saya Mas karena kemarin kita berdua datang bareng’ lalu dia tanya siapa teller yang melayani Eka, lalu dengan tegas bilang “Anton” yang saat itu sedang berata di teller dengan service di bagian setoran dibawah 50 juta kalau tidak salah. Eka bilang dia nggak bakalan lupa siapa nama dan gimana mukanya karena dia jangkung dan lumayan ganteng katanya –dasar orang ganteng emang susah dilupain. Akhirnya Mas Anton datang menghampiri dan menjelaskan kalau dia udah kasih kertas barcodenya ke Eka dan dia juga nunjukin kalau dia juga cuma ngambil kertas bagian penerimanya (kertas barcode itu selembar dibagi 2 ada bagian petugas dan penerima). Tapi Eka nggak ngerasa nerima itu dan tetep ngeyel pengen bawa itu kertas bagian penerima. Sesuai peraturan BCA, file yang sudah ada di BCA tidak bisa dipinjam atau dibawa keluar . Nggak mau kalah, kita langsung minta photocopy nya, toh kita cuma butuh barcodenya aja. Si Anton kukuh lagi bilang nggak bisa, katanya walaupun di photocopy ini kan kertas bagian penerima. Ya ampun Mas kan belum  dicoba mana tahu bisa. Lalu Mas Anton kembali berdiskusi dengan atasannya dan masuk ke dalam ruangan. Sambil duduk kita mengkyahal ‘Coba kayak di drama korea yah, diperiksa gitu CCTVnya kan keliatan kalo gue udah ngambil itu kertas atau belum’ ‘Iya, coba bisa kayak gitu. Tapi masa sih mereka mau dengan teliti liatin CCTV dan cari muka elu hari itu’

Nggak lama Eka dipanggil oleh kepala teller. Dia lalu cerita ke gue.

‘Gimana katanya?’ tanya gue. ‘Eh kata si Ibu dia udah ngecek CCTV dan liat gue masukin kertas itu ke Map biru, tapi gue bilang Map gue warnanya putih (bening) dan gue nggak ngerasa masukin itu ke dalam map’ ‘Beneran sampe di cek CCTV, wah nggak nyangka gue. Sekarang gue ngerasa ada di drama hahahaha’ Sambil ketawa juga kita keluar dari BCA karena akhirnya si Ibu ngasih kita photocopy file barcodenya. Sepanjang jalan kita terus bicarain tentang itu. ‘Masa sih gue lupa’ kata Eka ‘Gue inget ko pas Mas Anton kasih gue kertas ini doang, terus waktu itu elu juga tanya-kan kok cuma dikasih ini doang? Lagian map gue juga waktu itu warna putih bukan biru’ iya sih waktu itu juga gue tanya dia gitu dan nggak curiga sama sekali. ‘Ntar deh di rumah gue cek ya Map gue kalo ada bener-bener gue yang salah.’ Nah kalau elu yang salah kita yang malu udah bikin ribut di BCA apalagi udah nyolot sama Mas Anton. hahaha

>Pengambilan Paspor<<

Dan sampailah kita di Kanim Bogor dan setelah apa yang kita lakuin tadi si petugas bilang. ‘Sayakan nggak nyuruh ke bank lagi saya tadi tanya siapa yag wawancara, tinggal minta cetak ulang’ kata petugas. Kita yang dungu atau si bapak nggak  pernah bilang itu sama sekali tadi??Sumpah nggak ngerasa denger kata-kata itu.

Setelah kertasnya di scan, petugas nyari paspor punya kita dan nyuruh buat tanda tangan di belakang paspor. Setelah itu kita diminta untuk isi daftar hadir di buku yang telah disediakan cuma ngisi nama sama tanda tangan.

Kesimpulannya kalau kertas barcodenya hilang,ketinggalan,nggak dikasih dari bank (nggak mungkin tapi karena manusia sifatnya pelupa mungkin saja) dan lainnya tinggal ke petugas yang wawancara kamu minta cetak ulang kertas barcodenya.

Masih penasaran gimana nasib si kertas barcode milik Eka?

Karena saking stressnya dan terlanjur siang, rencana sebelumnya gue mau masuk kerja nggak bisa terlaksana akhirnya gue ngambil cuti dadakan 1 hari. Dan kita pergi lagi ke Botani bukan buat nonton karena nggak ada yang seru buat di tonton, so kita pergi ke tempat permainan di lantai bawah. Wah nggak nyangka bisa ngilangin stress sekali. Dan kita bisa dapet tiket bejibun.

Okay setelah kita sama-sama sampai di rumah, lumayan malam sih sekitar isya. Eka tiba-tiba ngirim gue pesan lewat WA, dia bilang ‘ MAAFKAN AKU MAS ANTON’ wkwkwkwk tuh kan dia yang bener-bener lupa, kertasnya itu keselip diantara KK dan akte dan map yang dikira warna biru itu sebenernya warna kertas KK. Setelah kejadian itu gue jadi salut sama kinerja BCA (nggak apalah promosi sebentar anggap saja permintaan maaf) staffnya tetep ramah walaupun kita udah nyolot sambil ngurat dan akhirnya terbukti kita yang salah. Maafkan kami dan ini kata-kata penutup dari temen gue ‘SEPERTINYA KITA JODOH DEH MAS ANTON’… wooiii elu udah punya pacar hahaha

Kalau gue sebisa mungkin nggak pernah ke bank BCA yang di sana lagi, malu muka mau dikemanain hihihihihi…

Btw ada yang penasaran sama Anton, boleh dicari di kantor BCA sekitar Bogor,nggak akan aku sebutin yah daerah mana. Pokonya dia di bagian teller.

life style

Terbaru ‘Pengalaman Pembuatan Paspor’

Buka ini pasti lagi cari info buat bikin paspor yah..?!?

Hehe.. ketahuan yang lagi bingung dan resah….

Gue saranin gak usah!! Karena bikin paspor itu sebenarnya gak ribet dan sesulit yang dibayangkan…

Ngomong-ngomong kalian mau bikin paspor dimana?

Kalo di cerita gue ini, di kantor Imigrasi Bogor… Yang samaan mau kesana yuukk baca sampe selesai, ini ceritanya ngakak parah…

>>Satu Minggu sebelum pembuatan<<

Rencananya gue mau buat paspor barengan temen kerja gue Eka di Bogor tepatnya di Kantor Imigrasi kelas II Bogor. Kalo mau lebih jelas silahkan dicari di Google Map . Kayak kalian yang lagi liat blog ini gue dan temen gue juga cari-cari informasi dulu dari websitenya imigrasi, postingan blog orang,nanya-nanya orang yang udah pernah bikin, nanya bos kapan THR-an…oops. Dan akhirnya kita dapetin ini dari hasil menjelajah internet :

Syarat pembuatan paspor :

This slideshow requires JavaScript.

Dan gue kesal. Kenapa?

Karena sebelumnya gue pikir bebas-bebas aja ukuran kertas buat photocopynya, gue pakelah kertas F4, pas lihat harus pake kertas A4 gue langsung potong tuh kertas. Eh pas gue searching lagi photocopy KTPnya harus dibikin satu lembar, lah gue dibikin bulak-balik kayak bentukan KTP. Akhirnya Eka yang berangkat buat photocopy, sepulang kerja dan itu lumayan sore. Tapi dasar gara-gara kita yang riweh, pas nyampe di kanim ada tuh tempat photocopy harganya 2 lembar 1000. Tahu gini kan kemarin kagak perlu keluar buat photocopy.

Setelah memantapkan jiwa buat bikin paspor,barulah kamu sesegera mungkin daftar nomor antrian dengan mengirim pesan via Whatsapp ke Kantor Imigrasi (singkat:kanim).

—Ini nomor antrian buat sesi wawancara yah…—-

wa
cr : http://bogor.imigrasi.go.id/

Waktu itu kita kebagian jam 08.00-.09.00 WIB setelah kirim WA seminggu sebelum tanggal pembuatan.

Selain itu di WA ini kita juga bisa mendapat info persyaratan dengan ketik #persyaratan atau biaya dengan ketik #biaya jawaban otomatis keluar. Tapi jangan tanya-tanya via Whatsapp ya, karena nggak akan di balas lebih baik hubungi lewat email di kanim2bogor@gmail.com (dengan catatan harus sabar dan ikhlas kalau nggak dibalas). Gue pernah sekali ngirim email dan dibalas setelah 3 sampai 4 hari kalau nggak salah.

Kenapa kirim email?

Begini, ceritanya gue udah siap buat bikin paspor nih,persyaratan semua ada ongkos udah di tangan terus gue cerita kan sama kakak, “Eh gue mau bikin paspor nih” “Wiih dimana, kan di Cianjur gak ada kantor imigrasi ” untuk informasi KTP gue domisili Cianjur “Eh emang gak bisa dimana aja gitu bikin paspor” “Bukannya kalo cianjur itu nginduk ke Sukabumi?” “Masa?” “Coba deh tanyain dulu bisa nggak?” resah dong gue denger info kayak gitu. Ditambah gue kan sekarang kerja di daerah Puncak yang secara logika lebih deket ke Bogor daripada Sukabumi.Waktu itu gue sama Eka bener-bener resah, apalagi waktunya mepet, nelpon ke kantornya cuma denger angin doang. Eh rezeki bulan Ramadhan hari Senin 1 hari sebelum berangkat ada balasan dari si cinta (kanim bogor) katanya ‘iya bisa’.

Kebanyakan cerita gak papa kan?

>>Rute Keberangkatan<<

Keresahan itu, akhirnya jadi angin lalu. Hari ini Selasa 22 Mei 2018 kita berangkat ke Kantor Imigrasi. Sorry ada yang tinggal di daerah Puncak juga? Gue mau kasih rute perjalanan yang kita pake. Let’s check it….

Start Pk. 06.10 am

Naik angkot Puncak (yang plat pink) sampai At-ta Awwun (note: kadang ada juga angkot Cisarua yang lewat jadi bisa langsung)-Angkot Cisarua (warna biru) sampai lewat Lippo-Angkot Jurusan Baranang Siang (lupa warnanya) sampai depan Botani (jangan sampai muter yah)-GoCar (tarif : 21 ribu tergantung hari) sampai Kanim.

Kenapa naik angkot?

Kenapa nggak naik L300? Ogah. Udah sesek mahal pula bayangin dari Puncak Botani 30K. Kalo gue dari Cianjur udah sampe Jakarta tuh .

>>Tiba di KANTOR IMIGRASI BOGOR<<

Gue harus kemana? Pertanyaan pertama yang terlintas… Hehe amatir banget.

Ahh, setelah tanya ternyata kita musti isi Formulirnya dulu, ada di kotak hitam dekat petugas pengecek berkas. Kita ngisi 2 lembar kertas. Yang satu kayak data diri gitu satunya lagi kayak surat pernyataan pake materai 6000 segala.

Trus ada kasus..

Kasus gue : Lah ko ini ada tanggal lahir bapak gue kan nggak hapal? Karena bapak gue udah meninggal jadi nggak ada di KK kan.Gue langsung WA kaka  gue supaya lihat berkas di rumah & nggak di balas.Gue cari-cari pegawai yang kebetulan lewat dan akhirnya bilang “Oh kalau nggak apal nggak usah diisi. Namanya aja” wah thank you sekali pa. Gue udah mulai pucat padahal tadi.

Kasus Eka : Nama bapaknya yang di KK beda dengan yang di Akta Kelahiran karena dia punya 2 bapak. Dia panik pas ada satu petugas yang lewat dia langsung kejar walaupun katanya sampe marah-marah dan temen gue nanya sampe nyolot si bapak bilang “Ya ngikutin yang di Akta Kelahiran”

>Pemeriksaan Berkas<<

Pas diperiksa berkas gue ada yang nggak diterima. Buset Mamih kenapa nggak tanda tangan di KK, si petugas nyuruh gue balik huhu.. katanya walaupun dipaksain bakalan di tolak juga di dalam. Si petugas terus tanya gue, “Kamu bawa aslinya kan?” Oh satu hal itu terpikirkan dalam kepala gue… Okayy mom, maafkanlah aku.

Dan akhirnya pass… Dan nomor antrian gue ternyata 0246. Setelah ke toilet, tidak lama nomor gue dipanggil.

>>Sesi Pemotretan & Sidik Jari<<

Setelah masuk ruangan gue duduk di kursi merah. Ini ko nggak di panggil-panggil sih,si ibu di samping gue nanya “Udah di panggil belum”  boro-boro bu dari tadi gue cuma duduk diem disini. Si petugas kayaknya lagi rehat sebentar gitu yah.

Lalu akhirnya gue dipanggil buat diphoto dan sidik jari. Dan gue shock!

Gue udah ngaca,dandan eh si bapak nyuruh jilbab gue ditarik kebelakang. Suer pas dia bilang gitu gue narik nafas sedalam-dalamnya,sambil senyum dan mengangkat alis. Dan gue udah pasrah itu bakalan jadi aib selama 5 tahun. Thank you udah bikin muka gue keliatan gede.

>>Sesi Wawancara<<

Pertama si bapak minta dokumen asli KK dan KTP buat cocokin data. Si bapak ini masih muda, putih, postur tubuhnya juga lumayan yah, tapi ngeselin juga nih bapak kagak percaya banget dia sama gue.

Namanya Iis, gue jawab iya. Dari mana, dari Cianjur gue bilang. Wah jauh amat kenapa ke Kanim Bogor,yah karena gue kerja di Puncak jadi lebih deket ke Bogor (plus kalo ke Bogor pulangnya bisa hangout dulu ke Botani).Terus dia baca KTP gue bilang Sindang Reret, lalu ditimpal sama petugas lain yang ada disebelahnya “Wah kalo lewat sana harus hati-hati ” “Loh kenapa?” tanya si bapak pewawancara. Dan dijawab oleh si petugas “Iyah kan kalo lewat sana jangan sampe lupa buat nengok” gue ketawa sedikit karena gue pikir ini bisa mencairkan suasana yang mulai tegang. Tapi si bapak kagak ngarti sama tuh lelucon, walaupun udah gue jelasin berkali-kali. (Note: sindang reret dalam bahasa sunda sindang=datang,tiba,sampai reret=menengok). Lalu lanjut pertanyaan, ‘Mau kemana bikin Paspor?’ ‘Ke Malaysia’gue bilang. Jawaban itu udah gue persiapkan dari rumah, tanpa ada penjelasan lain selain mau jalan-jalan eh tapi si bapak nanya lanjut. ‘Sama siapa?’ spontan gue bilang sama si Eka. Dan nggak disangka-sangka dia minta si Eka masuk, hah yang bener nih panggil? tanya gue terus dia bilang iyah seriusan,hah nyesel gue nggak bilang sama kakak gue yang di Medan biar dia ongkosin pulang. Gue panggillah Eka yang lagi duduk di ruang tunggu. Sambil berbisik gue bilang “Ka elu disuruh masuk, gue tadi bilang mau jalan-jalan ke Malaysia bareng elu.” “Ntar gue bilang aja mau nonton konser EXO” “Hooh gitu aja deh ,boleh.” sambil masuk ke ruangan wawancara (note: gue nggak rencana pergi nonton konser ). Si bapak masih kagak percaya aja, untung temen gue jago nyolot dan diamlah si bapak. Wawancara pun berakhir dan gue disuruh untuk tanda tangan file data diri untuk dicetak di paspor. Setelah itu dia ngasih kertas untuk membayar paspor yang berisi scan barcode dan nomornya. Pembayaran bisa dilakukan di kantor pos dan bank mana saja.

>Pembayaran<<

Kantor pos emang cepat tanggap. Untuk memudahkan para pembuat paspor, di depan Kanim sudah ada satu mobil kantor pos untuk pelayanan pembayaran.

Tapi karena temen gue kagak bawa duit cash, jadi mesti ke bank. Dan berangkatlah kita ke bank BCA terdekat setelah mencari di google map. Karena kata map cuma jalan 10 menit kita akhirnya ngikutin arahan map dengan jalan kaki. Seru udah kayak petualangan aja, kita ngelewatin jalan yang nggak dikenal sama sekali,ngelewatin toko perlengkapan burung,pasar (saat itu kita sedang puasa lewat pasar yang banyak buah bikin ngiler parah) eh ampir salah ngambil jalan dan ampir ketabrak motor, akhirnya tiba di BCA. Tempat pembayarannya di tempat setoran, karena nggak ada antrian bisa langsung ke teller. Gue sama teller perempuan namanya Riska mungkin -lupa, dan gue ingat benar teller baju putih yang ngelayanin Eka namanya Anton karena sebuah takdir yang aneh menimpa kita setelahnya. (Ceritanya dilanjut di post Pengambilan Paspor)

Selesailah proses pembuatan kita hanya perlu menunggu 4 hari setelah pembuatan untuk pengambilannya. Jadi karena aku bikin Selasa jadi diambil hari Senin karena hari ke empatnya Sabtu. (note: Sabtu & Minggu kanim tutup)

Karena sayang kalo langsung balik gue main dulu lah ke Botani dan kebetulan waktu itu Deadpool2 lagi mau screening. Setelah solat kita langsung cuuss ke bioskop. Sekarang kalian pasti udah nonton jadi nggak usah direview. Intinya kelewat sadis daripada yang pertama tapi ada sisi sedihnya. Menurut gue kalo udah ada file downloadnya nggak nyesellah ngabisin kuota.

Lanjut >> Pengambilan Paspor