life style

5 Hal Untuk Orang Yang Pertama Kali ke Jogja.

image

Kebetulan baru pulang dari Yogyakarta, jadi mau curhat dikit.

Gue itu baru pertama kali ke Yogyakarta. Tahukan orang yang pertama kali datang ke suatu tempat.. Clingak clinguk tengok kanan tengok kiri ada lalat hap lalu dimakan. Mangut-mangut terus ngomong “oh jadi ini ya jogja”.
Banyak hal yang gue gak tahu dari kota ini, tapi sepulang dari sana gue mengerti banyak hal.

Ini nih hal-hal penting buat orang yang baru pertama kali ke Jogja.

1. Nggak ada angkot

image

Gue juga baru ngeh setelah beberapa jam, disana ternyata gak ada angkot. Yang ada cuma becak, taksi, andong sama trans Yogyakarta. Jadi kalo mau jalan- jalan tinggal pilih salah satu kendaraan itu kalo nggak, ya kayak gue si pengirit sejati, jalan kaki.

2. Panas
Menurut gue yang orang Cianjur, jogja itu panas banget. Hampir sama kayak Jakarta cuma kalo Jakarta itu selain terik matahari, polusi udara juga bikin panas. Kalau di Jogja mataharinya aja yang bikin puaanaas banget. Apalagi pas tengah hari. Pokoknya siap-siap aja pake tabir surya (sun block) dan topi atau payung biar muka gak merah. Huu TT tapi pas itu gue gak bawa semuanya alhasil muka udah kayak digampar sama orang sekampung.

3. Harga barang

image

Ada beberapa tempat buat belanja kayak di depan keraton, malioboro, borobudur, pasar bringharjo dll. Tapi saran dari gue kalo mau belanja pernak-pernik, kaos, celana/ rok batik, tas, ataupun topi mending di Borobudur harganya jauh lebih murah. Contohnya gantungan kunci di Malioboro 2K, di Borobudur cuma 1K bahkan ada yang segepok 2K buat gantungan kunci bentuk candi. Tapi di Malioboro & pasar Bringharjo  barangnya lebih beragam sih kalo yang pinter nawar harganya bisa jauh lebih murah juga. Dan tips dari gue kalo nawar langsung paling murah aja, lebih dari setengahnya. Kayak harga 55k tawar 20k.

4. Nawar berarti beli
Ini pengalaman gue yang buruk. Gue dimarahin sama mba mba penjual topi. Habis gue udah nawar tapi gak jadi beli.. Soalnya gue nawarnya kurang murah jadi langsung dikasih padahal gue gak niat beli. Jadi buat kalian yang mau belanja pastiin dulu ya barangnya mau dibeli baru nawar. Itu juga kalo kalian gak mau kena semprot pedagang kayak gue huhu TT.

5. Tukang becak

image

Becarefull with the driver. Bukan dia jahat, tapi mereka menyebalkan. Nih ya waktu itu gue sama temen gue mau ke malioboro eh taunya dibawa ke sebuah toko pakaian yang muahaal banget. Bilangnya disini yang paling murah, nenek elu peang harga 80k disebut murah. Di pasar harganya bisa cuma 20K-an. Yang extrimnya temen gue malah dipaksa buat beli kalo gak beli gak mau ngaterin pulang. Gila. Ya terpaksa satu orang harus berkorban buat beli satu baju ( Kasian banget sama temen gue yang namanya Ali ). Waktu gue ceritain sama guru gue ternyata kalo lagi naik becak ditanya “oleh-oleh, baju ” jawab aja “boten ( tidak)” ato ngomong aja “Ora nganggo mampir-mampir”. Nah waktu itu gue jawab iya iya aja jadi disasarin ke tempat itulah. Setelah gue coba search di Google ternyata tukang becak itu kalo berhasil bikin pengunjung belanja di toko itu, mereka bakalan dapet komisi. Buat kalian pokoknya jangan sampai ketipu ya dengan tawaran mereka ke Malioboro. Kalo cuaca lagi bagus mending jalan kaki, waktu itu gue lagi hujan jadi terpaksa harus naik becak. Nih ya kalo kalian rombongan dari sekolah, bis pasti di parkir di halaman BI (bank indonesia). Dari sana tinggal nyebrang terus jalan ke perempatan belok kanan, nah jalan terus kurang lebih 5 menit pasti udah keliatan orang yang dagang.

Walaupun ada hal-hal yang gak enak, tapi tetep gue seneng banget jalan-jalan di Yogyakarta. Suasana tradisionalnya masih terasa disana. Jadi yang belum pernah ke Jogja yuk kesana, gue aja yang udah pengen pergi kesana lagi.

image

Advertisements
life style

Jogja itu…

image

Jogja itu… kota dimana kita bisa merasakan suatu kenangan masa lalu.

Setelah kita bereskan sang ksatria kegelapan sekolah (UN), akhirnya kita bisa sedikit bernafas lega walaupun perasaan berdebar tetap ada karena kita masih harus menunggu pengumuman kelulusan.

Well untuk itu kita semua pergi tour to Jogja. Huuiiyyy… Jogja.

image

image

Kamis pk.14.30 tour dimulai. Perjalanan panjang 12 jam bakalan bikin pantat kita bener-bener panas, kram dan bergeliat-geliat. Gue waktu itu di bis 1 bareng semua kawan gue di TKJ 1 dan  APTKJ 1 serta Kimia Analis.

image

Dan tujuan pertama kita Keraton Yogyajarta. Masuk keraton kita mesti bayar 1K buat kamera  ato hp kamera. Intinya kalo mau foto harus bayar. Yaelah, sekarang mau apa aja mesti bayar nanti kalo gue punya tempat wisata gue bakal bikin peraturan setiap kali gerak bayar seribu. Kan jadi lebih greget.

image

Waktu di keraton gue ditinggalin sendirian di tempat foto-foto kuno sultan terdahulu & istri-istrinya. Di sana horor banget, gue ngebayangin semua mata di foto itu ngikutin kemanapun gue pergi. Tapi masih mending daripada ngebayangin jadi jomblo selamanya. Amit amit deh…

image

Abis dari sana gue, Agna, Ramdan, Lutfi & Ojoy (bukan nama sebenarnya) pergi ke Malioboro. Belum nyampe sana gue udah kena semprot mba-mba penjual topi lantaran gue nawar topinya tapi gak jadi beli. Ya gue sadar itu salah gue juga gak nawar murah banget jadi langsung dikasih padahal gak niat beli. Lain kali gue mau nawar kyak gini ah ” Mbak mbak ini gratis ya mbak”

image

Yuk lanjut ke pantai Parangtritis. Sebenarnya ini kali pertama gue ke pantai, iihh katro banget ya gue. Tapi karena pertama kalinya jadi gue ngerasa bahagia banget. Gue nulis nama gue & id tweeter di pantai biar gak mainstream,

image

soalnya yang mainstream itu kayak gini,

image Continue reading “Jogja itu…”